SISKA Supporting Program

"Supporting SISKA adoption and expansion among commercial palm producers and nucleus plasma-farmers"
PT_SISKA-removebg-preview
New_Logo SISKA

Manajemen Kelompok Tani (Klaster) Sistem Integrasi Sapi Kelapa Sawit Berbasis Kemitraan Usaha (SISKA-Kemitraan) untuk Mengakses Kredit Usaha Rakyat (KUR)

BAGIKAN

Sistem integrasi sapi kelapa sawit (SISKA) adalah sistem usaha tani yang mengintegrasikan subsektor perkebunan dengan subsektor peternakan, dengan memanfaatkan lahan kosong di bawah tanaman kelapa sawit sebagai padang penggembalaan sapi potong. SISKA memiliki beberapa keuntungan seperti meningkatkan produktivitas dan efisiensi lahan, mengurangi biaya pemupukan dan pengendalian gulma, menambah pendapatan petani dari penjualan sapi dan kotorannya, serta mengurangi emisi gas rumah kaca. Salah satu model SISKA yang dikembangkan di Indonesia adalah SISKA-Kemitraan, yaitu sistem integrasi sapi kelapa sawit yang melibatkan kerjasama antara petani kelapa sawit rakyat dengan perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha. Dalam model ini, petani kelapa sawit rakyat menyediakan lahan kosong di bawah tanaman kelapa sawit sebagai padang penggembalaan sapi, sedangkan perusahaan perkebunan kelapa sawit menyediakan sapi, pakan tambahan, obat-obatan, tenaga ahli dan fasilitas lainnya. Keuntungan yang diperoleh dari model ini adalah petani kelapa sawit rakyat mendapatkan bagi hasil dari penjualan sapi dan kotorannya, serta mendapatkan bantuan teknis dan manajerial dari perusahaan perkebunan kelapa sawit.

Untuk menerapkan model SISKA-Kemitraan, petani kelapa sawit rakyat harus membentuk kelompok tani (klaster) yang terdiri dari minimal 15 orang anggota dengan luas lahan minimal 40 hektar. Kelompok tani (klaster) ini berfungsi sebagai wadah untuk memperkuat kerjasama antara sesama petani dan mitra usaha, serta untuk meningkatkan kapasitas anggota dalam hal pengetahuan, keterampilan, sikap dan motivasi yang berkaitan dengan usaha tani integrasi sapi kelapa sawit. Manajemen kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan meliputi beberapa aspek seperti:

1.Pembentukan kelompok tani (klaster) yang sesuai dengan kriteria dan ketentuan yang berlaku. Berikut ini adalah cara pembentukan kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan yang sesuai dengan kriteria dan ketentuan yang berlaku:

a) Pertama, kumpulkan sekelompok petani kelapa sawit rakyat yang memiliki minat dan tujuan yang sama untuk menerapkan sistem integrasi sapi kelapa sawi Usahakan jumlah anggota minimal 15 orang dan maksimal 25 orang, dengan luas lahan minimal 40 hektar.

b) Kedua, lakukan rapat pembahasan kelompok yang akan dibentuk bersama penyuluh pertanian di desa masing-masing. Tentukan  visi,  misi,  tujuan,  program  dan  anggaran  kelompok  tani  (klaster)  yang disepakati bersama oleh anggota dan perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha.

c) Ketiga, pilih pengurus kelompok tani (klaster) yang terdiri dari ketua, sekretaris, bendahara dan seksi- seksi sesuai   dengan   kebutuhan. Pengurus   kelompok  tani   (klaster)   bertanggung   jawab   untuk menjalankan fungsi-fungsi manajerial seperti perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan dan evalu

d) Keempat, buat berita acara rapat pembentukan kelompok tani (klaster) yang mencantumkan nama- nama anggota, pengurus, visi, misi, tujuan dan program kelompok tani (klaster). Berita acara rapat harus ditandatangani oleh ketua kelompok tani (klaster) dan disahkan oleh kepala desa.

e) Kelima, daftarkan kelompok tani (klaster) ke Dinas Pertanian atau Balai Penyuluh Pertanian (BPP) di kecamatan masing-masing. Persyaratan yang harus disiapkan adalah berita acara rapat pembentukan kelompok tani (klaster), buku tamu, buku daftar inventaris kelompok, buku kas kelompok dan nomor induk kependudukan (NIK) e-KTP anggota. Kelompok tani (klaster) akan terdaftar di aplikasi Sistem Informasi Penyuluhan (Simlutan) dan mendapatkan piagam pengukuhan kelompok.

 

2. Penyusunan visi, misi, tujuan, program dan anggaran kelompok tani (klaster) yang disepakati bersama oleh anggota dan mitra usaha. Berikut ini adalah cara menyusun visi, misi, tujuan, program dan anggaran kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan yang disepakati bersama oleh anggota dan mitra usaha:

a) Visi adalah gambaran umum tentang keadaan yang diinginkan kelompok tani (klaster) di masa depan.

Visi harus jelas, inspiratif, realistis dan sesuai dengan nilai-nilai kelompok tani (klaster). Contoh visi: Menjadi kelompok tani (klaster) yang mandiri, sejahtera dan berwawasan lingkungan melalui usaha tani integrasi sapi kelapa sawit berbasis kemitraan usaha.

b) Misi adalah pernyataan tentang apa yang akan dilakukan kelompok tani (klaster) untuk mencapai visiny Misi  harus  spesifik,  terukur,  dapat  dicapai,  relevan  dan  berbatas  waktu. Contoh  misi: Meningkatkan  produksi,  pendapatan dan kualitas  hidup  anggota kelompok tani  (klaster)  melalui penerapan sistem integrasi sapi kelapa sawit yang efisien, efektif dan ramah lingkungan dalam kerjasama dengan perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha.

c) Tujuan adalah hasil yang ingin dicapai kelompok tani (klaster) dalam jangka pendek atau menengah untuk mendukung misiny Tujuan harus serasi dan mengklarifikasikan visi, misi dan nilai-nilai kelompok tani (klaster). Tujuan harus SMART (Spesifik, Terukur, Dapat Dicapai, Relevan dan Berbatas Waktu). Contoh tujuan: Menambah jumlah sapi yang dipelihara di bawah tanaman kelapa sawit menjadi 100 ekor dalam satu tahun.

d) Program adalah rangkaian kegiatan yang dirancang untuk mencapai tujuan kelompok tani (klaster). Program harus berdasarkan analisis situasi, kebutuhan, potensi dan tantangan yang dihadapi kelompok tani (klaster). Program harus memiliki sasaran, indikator, strategi, aktivitas, sumber daya, waktu pelaksanaan dan penanggung jawab. Contoh program: Program peningkatan kapasitas anggota kelompok tani (klaster) dalam hal pengetahuan, keterampilan, sikap dan motivasi yang berkaitan dengan usaha tani integrasi sapi kelapa sawit.

e) Anggaran adalah rencana keuangan yang mencakup pendapatan dan pengeluaran yang diperlukan untuk melaksanakan program kelompok tani (klaster). Anggaran harus disusun secara rinci, realistis, transparan dan  akuntabe Anggaran  harus  mencantumkan  sumber  pendapatan  (seperti  iuran anggota, bagi hasil penjualan sapi dan kotorannya, bantuan pemerintah atau mitra usaha dan lain-lain) dan sumber pengeluaran (seperti biaya operasional, administrasi, pelatihan, pemasaran dan lain-lain).

 

3.Pemilihan pengurus kelompok tani (klaster) yang bertanggung jawab dan kompeten dalam menjalankan fungsi-fungsi manajerial seperti perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan dan evaluasi. Berikut ini adalah cara pemilihan pengurus kelompok tani (klaster) yang bertanggung jawab dan kompeten dalam menjalankan fungsi-fungsi manajerial seperti perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, pengawasan dan evaluasi:

a) Melakukan musyawarah  anggota  kelompok  tani  (klaster)  untuk  menentukan  struktur  organisasi, jumlah pengurus, kriteria pengurus, mekanisme  pemilihan dan masa jabatan penguru Struktur organisasi kelompok tani (klaster) paling tidak terdiri dari ketua, sekretaris, bendahara dan seksi-seksi yang disesuaikan dengan kebutuhan. Jumlah pengurus dapat disesuaikan dengan jumlah anggota dan pelayanan  yang  akan  dilayani. Kriteria  pengurus  dapat  mencakup  aspek-aspek  seperti  keahlian, keterampilan, pengalaman, integritas, komitmen, motivasi dan keterwakilan.

b) Melakukan sosialisasi dan penjaringan calon pengurus kelompok tani (klaster) sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan. Sosialisasi dapat dilakukan melalui rapat, surat, media sosial atau cara lain yang efektif. Penjaringan dapat dilakukan melalui pendaftaran, pencalonan atau rekomendasi dari anggota atau pihak lain yang terkait.

c) Melakukan verifikasi dan seleksi calon pengurus kelompok tani (klaster) berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan. Verifikasi dapat dilakukan melalui pengecekan dokumen, wawancara atau tes tertulis atau prak Seleksi dapat dilakukan melalui penilaian kinerja, voting atau musyawarah mufakat.

d) Melakukan penetapan dan pengukuhan pengurus kelompok tani (klaster) yang terpilih melalui surat keputusan (SK) kepala desa atau pihak yang berwenang. SK harus mencantumkan nama-nama pengurus,  jabatan-jabatan,  masa  jabatan  dan  tugas-tugas  masing-masing  penguru Pengukuhan dapat dilakukan melalui pelantikan, sumpah jabatan atau serah terima jabatan.

e) Melakukan  pembinaan  dan  evaluasi  kinerja  pengurus  kelompok  tani  (klaster)  secara  berkala. Pembinaan dapat dilakukan melalui pelatihan, bimbingan, konsultasi atau fasilitasi dari penyuluh pertanian lapangan (PPL), mitra usaha atau pihak lain yang kompeten. Evaluasi dapat dilakukan melalui monitoring, audit, laporan atau rapat evaluasi.

 

4. Peningkatan kapasitas anggota kelompok tani (klaster) dalam hal pengetahuan, keterampilan, sikap dan motivasi yang berkaitan  dengan  usaha  tani  integrasi sapi kelapa sawit. Hal ini dapat dilakukan melalui  penyuluhan,  pelatihan, kunjungan lapangan, studi banding dan bimbingan teknis dari mitra usaha atau pihak lainnya. Berikut ini adalah cara meningkatkan kapasitas anggota kelompok tani (klaster) dalam hal pengetahuan, keterampilan, sikap dan motivasi yang berkaitan dengan usaha tani integrasi sapi kelapa sawit:

a) Melakukan kegiatan pendidikan dan pelatihan secara rutin dan berkelanjutan. Kegiatan pendidikan dan pelatihan dapat meliputi aspek- aspek seperti teknik budidaya kelapa sawit, teknik pemeliharaan sapi potong, teknik integrasi  sawit-sapi, manajemen  usaha  tani,  pemasaran produk,  pengelolaan  lingkungan,  kesehatan hewan  dan lain- lain. Kegiatan pendidikan dan pelatihan dapat dilakukan melalui penyuluhan pertanian lapangan (PPL), mitra usaha, lembaga pendidikan atau lembaga lain yang kompeten.

b) Melakukan kegiatan studi banding dan kunjungan lapangan secara berkala. Kegiatan studi banding dan kunjungan lapangan dapat dilakukan untuk melihat dan belajar dari pengalaman dan praktik baik dari kelompok  tani  (klaster)  lain  yang  telah  berhasil  menerapkan  usaha  tani  integrasi  sapi  kelapa sa Kegiatan studi banding dan kunjungan lapangan dapat dilakukan melalui kerjasama antara kelompok tani (klaster), PPL, mitra usaha atau pihak lain yang terkait.

c) Melakukan kegiatan inovasi dan pengembangan usaha secara terus-meneru Kegiatan inovasi dan pengembangan usaha dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas, kualitas, nilai tambah dan daya saing produk usaha tani integrasi sapi kelapa sawit. Kegiatan inovasi dan pengembangan usaha dapat dilakukan melalui penelitian, pengujian, penerapan atau adopsi teknologi baru, diversifikasi produk, sertifikasi halal atau organik, pemanfaatan digitalisasi atau e-commerce dan lain-lain

d) Melakukan kegiatan motivasi dan pemberdayaan diri secara berkesinambungan. Kegiatan motivasi dan pemberdayaan diri dapat dilakukan untuk meningkatkan rasa percaya diri, tanggung jawab, kemandirian, kreativitas, inisiatif dan partisipasi anggota kelompok tani (klaster) dalam usaha tani integrasi  sapi  kelapa  saw Kegiatan  motivasi  dan  pemberdayaan  diri  dapat  dilakukan  melalui penyampaian informasi, inspirasi, apresiasi, penghargaan, insentif, bantuan atau fasilitas dari PPL, mitra usaha atau pihak lain yang peduli.

 

5. Penguatan kerjasama antara anggota kelompok tani (klaster), mitra usaha dan pihak-pihak terkait seperti pemerintah, lembaga penjamin, bank pelaksana KUR, penyuluh pertanian dan mitra usaha lainnya. Hal ini dapat dilakukan melalui komunikasi, koordinasi, konsultasi, advokasi dan kerjasama dalam hal penyediaan sapi, pakan, obat-obatan, peralatan, fasilitas, pemasaran dan lain-lain. Berikut ini adalah cara memperkuat kerjasama antara anggota kelompok tani (klaster), mitra usaha dan pihak-pihak terkait seperti pemerintah, lembaga penjamin, bank pelaksana KUR, penyuluh pertanian dan mitra usaha lainnya:

a) Menjalin komunikasi yang baik, terbuka, jujur dan saling menghormati antara anggota kelompok tani (klaster), mitra usaha dan pihak-pihak terk Komunikasi yang baik dapat membangun kepercayaan, kesepahaman, keterlibatan dan tanggung jawab bersama.

b) Menyamakan  persepsi,  visi,  misi,  tujuan  dan  program  kerjasama  antara  anggota  kelompok  tani (klaster),  mitra  usaha  dan  pihak-pihak  terk Hal  ini  dapat  dilakukan  melalui  rapat,  diskusi, musyawarah atau pertemuan rutin yang melibatkan semua pihak.

c) Menyusun perjanjian kerjasama atau memorandum of understanding (MoU) yang mengatur hak dan kewajiban, mekanisme kerjasama, pembagian peran dan tanggung jawab, penyelesaian masalah dan evaluasi  kerjasama   antara   anggota   kelompok   tani   (klaster),   mitra   usaha   dan   pihak-pihak terk Perjanjian kerjasama atau MoU harus disusun secara rinci, jelas, adil dan sesuai dengan hukum yang berlaku.

d) Melaksanakan kerjasama sesuai dengan perjanjian atau MoU yang telah disepaka Setiap pihak harus menjalankan tugas, fungsi dan perannya dengan baik, profesional, tepat waktu dan berkualitas. Setiap pihak juga harus saling memberikan dukungan, bantuan, fasilitas dan informasi yang dibutuhkan oleh pihak lain.

e) Melakukan monitoring,  evaluasi  dan  pelaporan  kerjasama  secara  berkala.  Setiap  pihak  harus melakukan pengawasan, pengukuran, penilaian dan pelaporan terhadap capaian, kendala, hambatan dan solusi kerjasam Hasil monitoring, evaluasi dan pelaporan harus dibahas bersama-sama untuk mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman kerjasama serta melakukan perbaikan atau peningkatan jika diperlukan.

 

6. Pemanfaatan fasilitas dan bantuan yang tersedia seperti KUR, bantuan permodalan, bantuan sarana  produksi, bantuan pemasaran dan lain- lain. Untuk mengakses KUR, kelompok tani (klaster) harus memenuhi persyaratan seperti menjadi anggota kelompok usaha, memiliki usaha  produktif, memiliki rencana  usaha yang jelas dan layak, memiliki jaminan atau agunan dan memiliki track record yang baik. Berikut ini adalah cara mengakses dan memanfaatkan fasilitas dan bantuan yang tersedia untuk kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan:

a) Untuk  mengakses     dan     memanfaatkan fasilitas dan bantuan Kredit Usaha Rakyat (KUR),  kelompok  tani  (klaster)  harus terdaftar di Sistem Informasi Penyuluhan Pertanian  (Simluhtan)  dan  memiliki  Kartu Tani. Kartu Tani adalah kartu sarana akses layanan perbankan terintegrasi yang dimiliki oleh petani yang berfungsi sebagai simpanan, transaksi, penyaluran pinjaman hingga kartu subsidi (e-wallet). Untuk mendapatkan Kartu Tani, kelompok tani (klaster) harus melakukan verifikasi dan validasi data petani berbasis Simluhtan melalui penyuluh pertanian lapangan (PPL) atau mitra usaha. Setelah mendapatkan Kartu Tani, kelompok tani (klaster) dapat mengajukan permohonan KUR ke bank pelaksana KUR yang bekerja sama dengan pemerintah, seperti Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Mandiri, Bank Tabungan Negara (BTN) dan Bank Negara Indonesia (BNI). KUR dapat digunakan untuk modal kerja atau investasi usaha tani integrasi sapi kelapa sawit dengan bunga rendah, jangka waktu panjang dan jaminan fleksibel.

b) Untuk mengakses dan memanfaatkan fasilitas dan bantuan permodalan selain KUR, kelompok tani (klaster) dapat mengajukan permohonan ke lembaga penjamin, seperti Perum Jamkrindo, PT Askrindo atau PT Penjaminan Kredit Daerah (Jamkrida). Lembaga penjamin dapat memberikan jaminan kredit bagi kelompok tani (klaster) yang tidak memiliki agunan atau agunan tidak cukup untuk mendapatkan kredit dari bank atau lembaga keuangan lainny Lembaga penjamin juga dapat memberikan bantuan dalam hal penilaian kelayakan usaha, pembinaan manajemen keuangan dan pemasaran, serta penyelesaian masalah kredit macet.

c) Untuk mengakses dan memanfaatkan fasilitas dan bantuan sarana produksi, seperti sapi, pakan tambahan, obat-obatan, tenaga ahli, peralatan dan lain-lain, kelompok tani (klaster) dapat mengajukan permohonan ke pemerintah atau mitra usah Pemerintah dapat memberikan bantuan sarana produksi melalui program-program yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian atau Dinas Pertanian di tingkat provinsi atau kabupaten/kota. Mitra usaha dapat memberikan bantuan sarana produksi melalui perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha utama atau perusahaan lain yang bergerak di bidang pertanian atau peternakan. Bantuan sarana produksi dapat diberikan secara gratis, subsidi, pinjaman atau bagi hasil sesuai dengan kesepakatan antara kelompok tani (klaster) dan pemberi bantuan.

d) Untuk mengakses dan memanfaatkan fasilitas dan bantuan pemasaran, seperti informasi harga, pasar, kualitas, standar, sertifikat dan lain-lain, kelompok tani (klaster) dapat mengajukan permohonan ke pemerintah atau mitra usah Pemerintah dapat memberikan bantuan pemasaran melalui program- program yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian atau Dinas Pertanian di tingkat provinsi atau kabupaten/kota. Mitra usaha dapat memberikan bantuan pemasaran melalui perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha utama atau perusahaan lain yang bergerak di bidang pertanian atau peternakan. Bantuan pemasaran dapat berupa fasilitasi akses pasar, peningkatan kualitas produk, penyediaan sertifikat halal atau organik, pembentukan koperasi atau asosiasi produsen dan lain-lain.

 

Dengan manajemen kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan yang baik, diharapkan kelompok tani dapat mengakses KUR dengan mudah dan memanfaatkannya secara optimal untuk pengembangan usaha tani integrasi sapi kelapa sawit. Selain itu, manajemen kelompok tani (klaster) SISKA-Kemitraan juga dapat meningkatkan kesejahteraan anggota melalui peningkatan produksi, pendapatan dan kualitas hidup. Berikut ini adalah beberapa manfaat bergabung dengan kelompok tani (klaster) SISKA- Kemitraan:

(1)   Mempererat   silaturahmi   dan kerjasama antara sesama petani kelapa sawit rakyat dan perusahaan perkebunan kelapa sawit sebagai mitra usaha,  serta  pihak-pihak terkait  seperti  pemerintah, lembaga  penjamin,  bank  pelaksana  KUR,  penyuluh pertanian dan mitra usaha lainnya

(2) Memudahkan mendapatkan bantuan, fasilitas dan informasi dari pemerintah atau mitra usaha terkait usaha tani integrasi sapi kelapa sawit, seperti sapi, pakan tambahan, obat- obatan, tenaga ahli, peralatan, fasilitas, pemasaran dan lain-lain.

(3) Meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan dari bagi hasil penjualan sapi dan kotorannya, serta peningkatan produktivitas dan efisiensi lahan kelapa sawit.

(4) Meningkatkan kapasitas anggota kelompok tani (klaster) dalam hal pengetahuan, keterampilan, sikap dan motivasi yang berkaitan dengan usaha tani integrasi sapi kelapa sawit. Hal ini dapat dilakukan melalui penyuluhan, pelatihan, kunjungan lapangan, studi banding dan bimbingan teknis dari mitra usaha atau pihak lainnya.

(5) Meningkatkan ketahanan ekonomi, sosial dan lingkungan melalui diversifikasi usaha tani, pengurangan biaya pemupukan dan pengendalian gulma, serta pengurangan emisi gas rumah kaca.

Rekomendasi teknis bagi Kelompok Tani (Klaster) SISKA-Kemitraan untuk mengakses Kredit Usaha Rakyat (KUR):

  1. Memastikan bahwa kelompok tani (klaster) terdaftar di Sistem Informasi Penyuluhan Pertanian (Simluhtan) dan memiliki Kartu Tani. Kartu Tani adalah kartu sarana akses layanan perbankan terintegrasi yang dimiliki oleh petani yang berfungsi sebagai simpanan, transaksi, penyaluran pinjaman hingga kartu subsidi (e-wallet). Untuk mendapatkan Kartu Tani, kelompok tani (klaster) harus melakukan verifikasi dan validasi data petani berbasis Simluhtan melalui penyuluh pertanian lapangan (PPL) atau mitra usaha.
  2. Memilih bank pelaksana KUR yang bekerja sama dengan pemerintah, seperti Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Mandiri, Bank Tabungan Negara (BTN) dan Bank Negara Indonesia (BNI). Bank pelaksana KUR bertugas untuk menilai kelayakan usaha, menyalurkan kredit, melakukan pembinaan dan pendampingan, serta melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kelompok tani (klaster) yang menerima KUR.
  3. Memilih perusahaan penjamin yang bekerja sama dengan pemerintah, seperti Perum Jamkrindo, PT Askrindo atau PT Penjaminan Kredit Daerah (Jamkrida). Perusahaan penjamin bertugas untuk memberikan jaminan kredit bagi kelompok tani (klaster) yang tidak memiliki agunan atau agunan tidak cukup untuk mendapatkan kredit dari bank atau lembaga keuangan lainnya. Perusahaan penjamin juga bertugas untuk memberikan bantuan dalam hal penilaian kelayakan usaha, pembinaan manajemen keuangan dan pemasaran, serta penyelesaian masalah kredit macet.
  4. Menyusun proposal usaha tani integrasi sapi kelapa sawit berbasis kemitraan usaha yang menjelaskan tentang latar belakang, tujuan, sasaran, strategi, aktivitas, anggaran, jadwal pelaksanaan, analisis pasar, analisis keuangan dan analisis risiko usaha. Proposal usaha harus disesuaikan dengan pedoman teknis KUR sektor pertanian yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertanian.
  5. Mengajukan permohonan KUR ke bank pelaksana KUR dengan melampirkan dokumen-dokumen yang dibutuhkan, seperti Kartu Tani, Kartu Tanda Penduduk (KTP), Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP), Surat Keterangan Usaha (SKU), Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak (SPTJM), proposal usaha dan lain-lain. Dokumen-dokumen yang dibutuhkan dapat berbeda-beda tergantung pada ketentuan bank pelaksana KUR.
  6. Menunggu proses penilaian kelayakan usaha dan penjaminan kredit oleh bank pelaksana KUR dan perusahaan penjamin. Proses ini dapat memakan waktu beberapa hari hingga beberapa minggu tergantung pada kompleksitas usaha dan persyaratan yang harus dipenuhi. Jika usaha dinilai layak dan memenuhi syarat, maka bank pelaksana KUR akan menyalurkan kredit ke rekening Kartu Tani kelompok tani (klaster).
  7. Melakukan pengelolaan kredit secara efektif dan efisien sesuai dengan rencana usaha. Kelompok tani (klaster) harus menggunakan kredit untuk modal kerja atau investasi usaha tani integrasi sapi kelapa sawit berbasis kemitraan usaha sesuai dengan proposal yang diajukan. Kelompok tani (klaster) juga harus melakukan pembayaran angsuran kredit tepat waktu sesuai dengan jadwal yang ditetapkan oleh bank pelaksana KUR.
  8. Melakukan monitoring, evaluasi dan pelaporan usaha secara berkala. Kelompok tani (klaster) harus melakukan pengawasan, pengukuran, penilaian dan pelaporan terhadap capaian, kendala, hambatan dan solusi usaha. Hasil monitoring, evaluasi dan pelaporan harus dibahas bersama-sama dengan bank pelaksana KUR, perusahaan penjamin, penyuluh pertanian lapangan (PPL) dan mitra usaha untuk mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman usaha serta melakukan perbaikan atau peningkatan jika diperlukan.

 

Penulis : Dr Wahyu Darsono

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chat Kami
1
Siskaforum.org
Gratis, gabung komunitas Siska Forum
Dapatkan info dan artikel menarik mengenai Sistem Integrasi Sapi dan Kelap Sawit