SISKA Supporting Program

"Supporting SISKA adoption and expansion among commercial palm producers and nucleus plasma-farmers"
PT_SISKA-removebg-preview
New_Logo SISKA

Sistem Half Stand: Inovasi Integrasi Sapi Kelapa Sawit di Papua New Guinea

BAGIKAN

Dokumen artikel lengkap dapat diunduh disini.

 

Rekomendasi teknis untuk mengadopsi system half stand dalam pengembangan model integrasi sapi kelapa sawit di Indonesia dapat dilakukan dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Menyesuaikan pola tanam kelapa sawit dengan sistem half stand, yaitu menggunakan jarak tanam setengah rapat dan meninggalkan jalur kosong di antara baris tanaman untuk digunakan sebagai area penggembalaan sapi. Hal ini dapat meningkatkan produktivitas tanaman dan ternak, serta mengurangi biaya pemeliharaan.
  2. Memilih jenis sapi yang sesuai dengan kondisi lingkungan dan ketersediaan pakan di perkebunan kelapa sawit. Jenis sapi yang disarankan adalah sapi lokal atau persilangan yang memiliki adaptasi tinggi, pertumbuhan cepat, dan kualitas daging atau susu yang baik. Beberapa contoh jenis sapi yang cocok adalah Bali, Brahman dan atau sapi composit lainnya.
  3. Memanfaatkan limbah perkebunan dan industri kelapa sawit sebagai pakan ternak, seperti rumput alang-alang, pelepah sawit, tandan kosong sawit, bungkil inti sawit, dan lumpur sawit. Limbah-limbah ini dapat diolah menjadi pakan fermentasi, silase, atau komposisi pakan yang seimbang dan bergizi. Hal ini dapat menghemat biaya pakan dan meningkatkan kesehatan ternak.
  4. Menerapkan manajemen ternak yang baik, seperti penyapihan dini, inseminasi buatan, vaksinasi, pemberantasan parasit, dan pencatatan produksi. Hal ini dapat meningkatkan tingkat kelahiran, pertumbuhan, reproduksi, dan kesejahteraan ternak. Selain itu, manajemen ternak juga harus memperhatikan aspek lingkungan, seperti pengolahan kotoran ternak menjadi pupuk organik atau biogas.
  5. Melakukan analisis kelayakan finansial sebelum memulai usaha integrasi sapi kelapa sawit. Analisis ini dapat membantu menentukan modal awal, biaya operasional, pendapatan, laba bersih, serta indikator kelayakan usaha seperti NPV, B/C, IRR, dan PP. Hal ini dapat membantu mengevaluasi potensi keuntungan dan risiko usaha.
  6. Membentuk kelompok tani atau koperasi untuk mengelola usaha integrasi sapi kelapa sawit secara bersama-sama. Kelompok tani atau koperasi dapat memberikan manfaat seperti akses mudah ke teknologi, permodalan, pasar, bantuan teknis, dan jaringan kerjasama. Hal ini dapat meningkatkan skala usaha dan daya saing produk.
  7. Menjalin kerjasama dengan pihak-pihak terkait dalam pengembangan usaha integrasi sapi kelapa sawit. Pihak-pihak terkait meliputi pemerintah daerah, dinas pertanian dan peternakan, perusahaan perkebunan kelapa sawit, lembaga penelitian dan pendidikan, serta organisasi masyarakat. Kerjasama ini dapat memberikan dukungan berupa regulasi, insentif fiskal, bantuan hukum, penyuluhan, pelatihan, penelitian, dan diseminasi.

 

Penulis : Dr Wahyu Darsono

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chat Kami
1
Siskaforum.org
Gratis, gabung komunitas Siska Forum
Dapatkan info dan artikel menarik mengenai Sistem Integrasi Sapi dan Kelap Sawit